Gawe, pilem, Temans

Nonton Bareng WHD

Setelah punya Kalev bisa dihitung dengan jari berapa kali saya pergi ke cinema untuk menonton film.

Kali ini dalam rangka menjelang bulan puasa kami satu kantor mengadakan nonton bareng, ini kali pertama kami dengan formasi lengkap  bisa ngumpul bareng di luar kantor.

Karena di kantorpun kami sangat jarang komplit hadir bersamaan. Mungkin kamu berpikir wajar bila karyawan banyak  biasa hal ini susah dilakukan, tapi dengan jumlah karyawan 6 orang?  🙂

Bukan perkara film apa yang ditonton, tapi jadwalnya cocok apa tidak untuk semua seluruh 6 personil kece ini.

Kami nonton White House Down, cukup menghibur, buat jantung berdegup kencang melihat action om Chaning Tatum, tertawa terbahak dengan selipan joke-nya, ditambah mengepit paha menahan keinginan buang air kecil.

Saya tidak ingin membahas soal filmnya, tapi selama 3 tahun lebih bergabung di tempat kerja sekarang, dimulai dengan 2 orang karyawan dan sekarang 6 orang, hari ini adalah sejarah baru, kami bisa nonton bareng.

Sebelumnya saya tidak enak badan, sakit kepala, setelah usai nonton bareng, seketika lenyap.

Dan perjalanan pulang pun kelancarannya sepertinya sedang berpihak dengan saya. Melihat antrian taxi di FX cukup panjang, dan mengintip aplikasi sikremut posisi kereta di st. Sudirman sudah ready di Tanah abang, diputuskan jalan ke depan FX naik ojeg.

Entah apa merk motor yang  saya tumpangi, lebar jok nya pas untuk diduduki, tinggi badan yang melebihi abang ojek membuat saya leluasa memandang ke jalanan depan.

Dinginnya udara malam, dengan rambut pendek yang berkibar karena ga pakai helm, saya tersenyum bahagia sambil menikmati suasana Sudirman di malam hari. Entah memang karena filmnya bagus, atau karena bisa nonton bareng, atau keduanya.. entahlah…

Sampai di jembatan st. Sudirman aku berjalan cepat menuju stasiun, tak sampai 5 menit Kereta tambahan menuju st. Manggarai datang, dan tepat di st. Manggarai kereta menuju Bekasi sudah menunggu. Ini disebut para roker (rombongan kereta) beruntung level combo. 🙂

Dan masih menuju Bekasi, saya tulis postingan ini sambil berdiri tanpa pegangan (membuktikan saya sudah menjadi roker sejati, bukan cuma bisa ngetwit, nge-game, tapi update blog sambil berdiri di commuterline) :))

Postingan ini untuk mengingatkan saya dikemudian hari, saya sangat menikmati nobar hari ini.

Thank you Ety, Dita, Pandu, Ihsan dan Dhani. It was a good time…  😀

image

Advertisements
Indah lagi Indah lagi, kepikiran, Temans

Kenangan Kuliah

Teringat masa menjelang dan waktu kuliah dulu. Pengen cerita-cerita…

Seperti aku sebutkan di sini, gimana ortuku itu sayang banget sama aku, sampai2 berusaha agar aku itu ga jauh2 dari mereka. UMPTN sampe 2 kali, awalnya lulus di USU dah itu pake jurus rayu merayu, dan sedikit memelas dikasih untuk kuliah di pulau Jawa, ya dengan syarat lulus UMPTN juga biar murah, maklum aku masuk kuliah papi dah pensiun.

Rencana awal UMPTN maunya di Medan aja, tapi terkena racun rayuan teman-teman yang udah duluan ke Bandung sering nelpon dan bilang “ocha…(some of my friends used to call me ocha) ke sinilah kau, UMPTN di sini aja, deket kontrakan kami ada kost cewek nanti kau kost di situ aja.”

Bujuk papi lagi biar bisa UMPTN di Bandung, “emang kemungkinan lulus lebih besar kalo test di sana?” tanya papi. “iya pi…” jawabku sambil jari tengah dan telunjuk bersilang di balik punggung. 😛

Selanjutnya Ndah???

Temans

Ito Humphrey

Sebelum buka blog, cengong mau ngepain, perasaan lagi kacau balau….

Milih sendiri di kamar ponakan (aku lagi di rumah kakakku). Buka blog ternyata ada comment dari ito ini

Jadi mendadak sumringah…. 😀

Awalnya bisa tahu blog ito ini karena kesasar googling sesuatu. Baca-baca tulisannya aku kirain ito ini besar-besar di Samosir atau Balige atau bagian mana Tanah Batak sana. Soalnya Bahasa Bataknya mantap kali, trus dia cerita telponan sama Bapaknya bahasa Batak pula..

Wajar dunk aku ngira dia besar2 di Balige sana.. (Sorry ya ito…) Soalnya temenku orang Batak besar di Medan aja udah ga terlalu lancar bahasa Batak.

Ternyata ito ini, memang orang batak, TAPI born and raised in US. Bikin aku agak malu juga baca blognya.

Dia tau persis semua adat batak, bahkan tentang Indonesia, mengikuti berita-berita apa saja yang terjadi di negeri kita tercinta ini.

Lebih tahu dari aku yang lahir dan besar di Indonesia.

Bahasa Bataknya itu loh jago banget, two thumbs up for you ito….

Dan ternyata dia juga seorang US marine, it’s so cool……..!!!!!! 😉

Secara aku tergila-gila kalau lihat di tv peralatan tempur milik America, keren-keren coyyy… Sering nontonnya di Metro tv, dari tank, helikopter, pesawat tempur, kapal induknya.. ahhh pengennnnnnn…..

Pengen apa ndah? Pengen lihat langsung 🙂

Apalagi pesawat tempur, aku itu sangat suka dengan apa yang disebut kecepatan, kayak ada sensasi tertentu merasakan kecepatan pesawat sewaktu take off, rasanya gimana gituu…

Dan salah satu keinginan, atau mimpiku bisa naik pesawat tempur, kayak keren banget, cool, melaju dengan kecepatan tinggi dan membelah langit. Mhhhh kapan yahhh bisa kesampaian? 😉

Dan punya kenalan seperti ito ini, seorang US marine, Wah.. bisa baca-baca tulisan seorang US marine tapi berdarah Indonesia, seorang batak pula. Gimana aku ga senang.

Btw ito… thank you sudah mampir ke blogku ini. Senang banget rasanya. Mbaca blog ito aja dah bikin seneng kok, apalagi tahu ito mau mampir ke blogku yang ga seberapa ini.

Saat-saat Bad mood ada aja yang bikin seneng…. 😀 (mmmhhh blogging sambil tersenyum-senyum dengan sumringah……)

Semper Fidelis……  = Selalu Setia (taunya dari blog ito ini)

Temans, Uncategorized

Good Luck, Ber….!!!!!

Dua kali sehari ke Grand Indonesia, yang pertama lunch bareng tamu dari regional, di pasta de waka…. lupa nama restorannya. Trus yang kedua memang dah janjian ama temen SMP ketemuan after office hour.

Setelah buru2 dari kantor menuju Grand indo, janjian ngumpul di Gloria Jean’s, cuma berempat Paul, Daniel, Ober, dan tentunya Indah. Paul yang terakhir nyampe… saling cerca, saling hina, olok-olokan, itu tanda kedekatan kami. Tapi cercaan kurang mantap kalo perut lapar….. cari tempat makan, pastinya aku ga mau makan di pasta de…. yang tadi siang aku dah makan di situ.

Makanan Korea jadi pilihan, aku malah ga lihat nama restorannya apa, pastinya ga jauh dari Gloria Jean’s tadi.

Oh ya kita nih ngumpul karena besok si Ober akan meningglkan ibu pertiwi……

Paul baru kali ini rela di foto, walaupun ga banyak, tetep milih memfoto dari pada di foto. Tapi dilihat-lihat sebenarnya temenku ini lumayan manis, entah kenapa sampe sekarang belum punya pacar, mudah2an orientasi sex-nya masih normal :P, kalo yang pake kaca mata dan napsu banget lihat makanan itu sudah teruji, karena entar lagi jadi bapak.

Foto sana sini kayak orang gila, seperti lupa umur, ngerasa masih SMP kali yahhhh… Ga sadar tuh Daniel juga entar lagi jadi Bapak…

Dan alasan pulang adalah kebelet pipis dan semua toilet sudah terkunci. Khan ga asyik aja kalo pipis sembarangan 😛

Ober… i’ll miss you bro…. teteplah kita mengudara yah…. kau pake aja telpon kantor mu nanti.. cerita2 tentang rencana kita jadi interpreneur itu… jagalah baik2 onta tuanmu nanti yah….

Mudah2an persahabatan kita tetap sampe kita jadi emak, bapak, ato jadi nini dan opung-opung…. 😀

Oh ya… bagi kalian di sana, boru batak… (harus batak toba) si Ober lagi mencari tulang rusuknya…. silahkan daftar ke Indah. High Quality Jomblo…….Asal sabar dilamar tahun depan setelah dia balik ngangon onta di negeri orang… (wakakakkakaka ga marah khan kau Ber? ) :p

Temans

Please Make a Wish pal….!!

Macet luar biasa di daerah Mangga dua hari Jumat kemarin. Naik Taxi dari Dusit biasanya lewat Jayakarta, trus ke Gunung Sahari tinggal lurus aja sampe ke Kramat. Tapi macetnya Jayakarta sudah sampe di depan hotel Le Grandeur. Akhirnya si supir Taxi menyarankan lewat Gajah Mada saja. akupun meng iyakan, pokoknya nyampe deh…

Sabtu, 12 Januari ultah Rani (teman kostku). Aku pesan ke Supir taxi kalo melewati Holland Bakery singgah sebentar. Cari cake mini buat si kawan. Skenarionya besok pagi aku mbangunin Rani dan dia meniup lilin di atas cake mini yang aku beli  and make a wish.

Aku dapat cake coklat lucu. Sampai di kost diam2 masukkin ke kulkas di dapur kost.

Hari Sabtunya, Aku telat bangun…. ternyata udah setengah tujuh, Buka kamar lihat kamar Rani sudah terbuka, Rani ga ada di Kamar. Kata Stella (teman kost lain) Rani lagi nyuci di atas.

Akupun tergopoh -gopoh turun ke dapur, nyiapkan cake mini sama lilin. Skenarionya berubah, karena anak mudanya telat bangun.  Aku naik ke lantai 3.

Teriakin Rani.. “Happy Birthday….!!!!!!!!!” Si kawan terkejut. Aku minta dia segera tiup lilin berhubung angin lumayan kencang, dan Ranipun make a wish.

Kostku itu lt.1 ditempati yang punya kost, lt2 Kamar kost , lt 3 tempat nyuci n jemur.

Lt 3 ini tempat favoritku, berhubung kesukaanku lihat lampu2, biasa duduk di sini sambil menikmati hembusan angin dan kerlipan lampu.

Nangis ternikmat juga di lt 3 ini. Pernah jam 7 malam sepulang kerja  ngambil jemuran, aku nangis sambil memeluk baju2ku yang sudah kering. Melihat lampu-lampu, terdiam menangis hening, merasakan hangatnya airmata yang mengalir di pipi bercampur dinginnya angin malam yang berhembus. Halaahh… nangis kok ada yang ternikmat :p

Kembali ke ultahnya Rani, kamipun menikmati cake mini itu berdua, sambil ngobrol dan merasakan udara dan mentari pagi.

mmhhh what a good life……  🙂

hobbies, Temans

katalisator

Entah kenapa aku semangat menjadi comblang, rasanya seru aja kalo berhasil menjodohkan teman. Karena kata comblang agak2 gimana rasanya, aku sebut saja katalisator.

Yah ingat pelajaran kimia waktu SMA dulu, katalisator suatu bahan yang ditambahkan biar reaksi yang terjadi antara dua bahan semakin cepat.

Menurut aku di seumuranku (dan teman2ku pastinya). Untuk jatuh cinta tidak bisa seperti zaman awal kuliah dulu, mungkin hati sedikit berbatu- batu karena pernah patah hati sehingga jatuh cinta bukan hal yang gampang.

Karena itu butuh katalisator, biar ke dua belah pihak cepat terjadi reaksi.

Padahal untuk menjadi katalisator butuh modal pulsa yang lumayan, mengkompor-kompori ke dua belah pihak. Kata temanku kayak aku kurang kerjaan aja. Tapi aku rasa fun banget ngerjain itu. Malah si teman nanya “kenapa ga kau cari dulu untuk dirimu sendiri”. Yah berhubung hati ini agak dingin juga, aku malas aja, pastilah nanti ada katalisator yang lain bantu aku. hehehheheh  😛

Aku ada beberapa “project”  mudah2an berhasil. Walaupun aku pernah salah menjodohkan, temanku merga Sinuhaji, aku kira teman gerejaku beru Tarigan. Ternyata mereka smsan juga ga  konfirmasi ulang merga ato beru apa. Sewaktu tahu kalo ternyata temen gerejaku beru Barus (Sinuhaji n Barus erturang), otomatis aku langsung hubungi si Sinuhaji yang lagi kerja di Papua. Dia sebel setengah mati, aku janji cariin yang lain buat dia. Sabar ya tur… 🙂

Apapun katanya menjadi “katalisator” itu menyenangkan.. ^__^